Linguistic : Pengertian Semantics, Jenis, Ciri, Dan Contohnya Dalam Bahasa Inggris
Linguistic : Pengertian Semantics, Jenis, Ciri, Dan Contohnya Dalam Bahasa Inggris

Linguistic : Pengertian Semantics, Jenis, Ciri, Dan Contohnya Dalam Bahasa Inggris

Posted on

Linguistic : Pengertian Semantics, Jenis, Ciri, Dan Contohnya Dalam Bahasa Inggris


 

Linguistic : Pengertian Semantics, Jenis, Ciri, Dan Contohnya Dalam Bahasa Inggris
Linguistic : Pengertian Semantics, Jenis, Ciri, Dan Contohnya Dalam Bahasa Inggris

Setiap berkomuniskasi tidak sadar kita telah menggunakan ilmu atau ilmu terapan kebahasaaan. Begitu juga dengan Ilmu linguistics dalam menggunakan bahasa Inggris kususnya kita menggunakannya. Linguistik sendiri memiliki beberapa cabang, dari beberapa cabang linguistik, yaitu ilmu tentang kebahasaan, terdapat cabang linguistic yang sering di sandingkan yaitu cabang linguistics Pragmatics dan Semantics. Kali ini IBI akan menjelaskan tentang cabang linguistik Semantics.


Apa yang dimaksud dengan Semantics?

Semantics berasal  bahasa Yunani Sema (Nomina) ‘tanda’: atau dari verba samaino ‘menandai’, ‘berarti’. Istilah tersebut digunakan oleh para pakar bahasa untuk menyebut bagian ilmu bahasa yang mempelajari makna. Semantik (semantics) adalah cabang linguistik yang meneliti arti atau makna. Makna yang diteliti oleh semantik itu adalah makna bebas konteks. Makna itu ada yang bersifat leksikal dan ada yang gramatikal.


Jenis- Jenis Semantics

Ada beberapa jenis semantics yang diketahui antara lain:

  • Semantik Behavioris

Para penganut aliran behavioris memiliki sikap umum: (1) penganut pandangan behavioris tidak terlalu yakin dengan istilah-istilah yang bersifat mentalistik berupa mind, concept, dan idea: (2) tidak ada perbedaan esensial antara tingkah laku manusia dan hewan: (3) mementingkan factor belajar dan kurang yakin terhadap faktor-faktor bawaan: dan (4) mekanismenya atau determinasinya.

Berdasarkan sketsa itu makna berada dalam rentangan antara stimulus dan respon, antara rangsangan dan jawaban. Makna ditentukan oleh situasi yang berarti ditentukan oleh lingkungan. Karena itu, makna hanya dapat dipahami jika ada data yang dapat diamati yang berada dalam lingkungan pengalaman manusia. Contoh: seorang ibu yang menyuapkan makanan pada sibayi.

 

  • Semantik Deskriptif

Semantik deskriptif yaitu kajian semantik yang khusus memperlihatkan makna yang sekarang berlaku. Makna kata ketika kata itu untuk pertama kali muncul. Tidak diperhatikan. Misalnya dalam bahasa Indonesia ada kata juara yaitu ornag yang mendapat peringkat teratasa dalam pertandingan tanpa memperhatikan makna sebelumnya yaitu pengatur atau pelerai dalam persabungan ayam. Jadi, Semantik deskriptif hanya memperhatikan makna sekarang.

 

  • Semantik Generatif

Konsep-konsep yang terkenal dalam aliran ini adalah: (1) kompetensi (competence), yaitu kemampuan atau pengetahuan bahasa yang dipahami itu dalam komunikasi: (3) struktur luar, yaitu unsur bahasa berupa kata atau kalimat yang seperti terdengar: dan (4) struktur dalam, yaitu makna yang berada dalam struktur luar. Aliran ini menjadi terkenal dengan munculnya buku Chomsky tahun 1957 yang kemudian diperbarui.

Teori semantic generatif muncul tahun 1968 karena ketidak puasan linguis terhadap pendapat Chomsky. Menurut pendapat mereka struktur semantik dan struktur sintaksis bersifat homogen. Struktur dalam tidak sama dengan struktur semantik. Untuk menghubungkannya digambarkan dengan satu kaidah, yaitu transformasi. Teori ini tiba pada kesimpulan bahwa tata bahasa terdiri dari struktur dalam yang berisi tidak lain dari struktur semantik dan struktur luar yang merupakan perwujudan ujaran kedua struktur ini dihubungkan dengan suatu proses yang disebut transformasi.

 

  • Semantik Gramatikal

Semantik gramatikal adalah studi simentik yang khususnya mengkaji makna yang terdapat dalam satuan kalimat. Verhaar mengatakan Semantik gramatikal jauh lebih sulit dianalisis. Untuk menganalisis kalimat masih duduk, kakak sudah tidur tidak hanya ditafsirkan dari kata-kata yang menyusunnya. Orang harus menafsirkan keseluruhan isi kalimat itu serta sesuatu yang ada dibalik kalimat itu. Sebuah kata akan bergesr maknanya apabila diletakkan atau digabungkan dengan kata lain.

 

  • Semantik Leksikal

Semantik leksikal adalah kajian simentik yang lebih memuaskan pada pembahasan sistem makna ayang terdapat dalam kata. Semantik leksikal tidak terlalu sulit. Sebuah kamus merupakan contoh yang tepat untuk Semantik leksikal: makna setiap kata diuraikan disitu. Jadi, Semantik leksikal memperhatikan makna yang terdapat didalam kalimat kata sebagai satuan mandiri.

 

  • Semantik Historis

Semantik historis adalah studi semantik yang mengkaji sistem makna dalam rangkaian waktu. Studi semantik historis ini menekankan studi makna dalam rentangan waktu, bukan perubahan bentuk kata. Perubahan bentuk kata lebih banyak dikaji dalam linguistic hoistoris. Asal-usul kata menjadi bagian studi etimilogi. Semantik ini membandingkan kata-kata berdasarkan periode atau antara kata pada masa tertentu dengan kata pada bahasa yang lain. Misalnya dalam BI terdapat kata padi dan dalam bahasa jawa terdapat kata pari. Fonem/ d/ dan/ r/ berkorespondensi.

 

  • Semantik Logika

Sematik logika adalah cabang logika modern yang berkaitan dengan konsep-konsep dan notasi simbolik dalam analisis bahasa semantik logika mengkaji sistem makna yang dilihat dari logika seperti yang berlaku dalam matematika yang mangacu kepada kata pengkajian makna atau penafsiran ajaran, terutama yang dibentuk dalam sistem logika yang oleh Carnap disebut semantik.

Dalam semantik logika dibahas makna proprsi yang dibedakan dengan kalimat, sebab kalimat yang berbeda dalam bahasa yang sama dapat aja diujarkan dalam proporsi yang sama. Sebaliknya, sebuah kalimat dapat diujarkan dalam dua atau lebih proporsi. Proporsi boleh benar boleh salah, dan lambang disebut sebagai variabel proporsional dalam semantik logika.

 

  • Semantik Struktural

Semantik struktural bermula dari pandangan linguis struktural yang dipelopori oleh Saussure. Penganut strukturalisme berpendapat bahwa setiap bahasa adalah sebuah sistem, sebuah hubungan struktur yang unik yang terdiri dari satuan-satuan yang disebut struktur. Struktur itu terjelma dalam unsure berupa fonem, morfem, kata, frase, klausa, kalimat, dan wacana yang membaginya menjadi kajian fonologi, morfologi, sintaksis, dan wacana.


Ciri -Ciri Semantics

  • Semantik adalah kajian mengenai hubungan antara tanda (lambang) dengan objek yang diacu oleh tanda tersebut
  • Semantik adalah kajian mengenai makna.

 


Contoh Semantics

Multiple Meanings (Bermakna banyak)

Salah satu bagian dari belajar bahasa adalah mengetahui banyak makna katakata. Berikut adalah beberapa contoh kata dengan lebih dari satu arti:
  • A water pill at first glance could be a pill with water in it; but, it is understood to be a diuretic that causes a person to lose water from his body.
  • Crash can mean auto accident, a drop in the Stock Market, to attend a party without being invited, ocean waves hitting the shore or the sound of a cymbals being struck together.
  • A child’s alphabet block could be described as a wooden cube, learning aid, toy or block.
  • Some see the glass half empty and others see the glass half full.
  • A flowering plant could be referred to as a weed or a garden flower.
  • One man’s trash is another man’s treasure.
  • Some may consider an X-rated book pornography and others may consider it adult-themed photos.
  • Paying a child for chores may be considered a bribe or simply incentive.
  • A human can be referred to as a male, female, child, adult, baby, bachelor, father or mother.

Words Without Meanings ( Kata tanpa makna)

  • Cleans like a white tornado
  • Do you have tired blood?
  • Go for the gusto
  • At Birdseye we’ve got quality in our corner
  • Goodyear radials: made for American cars

Demikian penjelasan tentang Semantics, semoga dapat bermanfaat dan dijadikan referensi belajar.

” Belajar itu seperti menanam kebaikan, kita akan memetik manfaatnya nanti”

-semangat belajar-


Referensi Materi dari IBI yang wajib kita ketahui :